Home / Pemerintah / Pemerintah Aceh

Senin, 1 Juli 2024 - 22:11 WIB

Pj Sekda Aceh Minta Kabupaten/Kota Percepat Program Pompanisasi di Lahan Pertanian Kering 

Redaksi - Penulis Berita

Sekda Aceh Azwardi membuka acara Percepatan Penyelesaian Kegiatan Optimasi Lahan Rawa, Pompanisasi dan Tumpang Sisip Padi Gogo di ruang serbaguna Kantor Gubernur Aceh, Senin 1 Juli 2024.

Sekda Aceh Azwardi membuka acara Percepatan Penyelesaian Kegiatan Optimasi Lahan Rawa, Pompanisasi dan Tumpang Sisip Padi Gogo di ruang serbaguna Kantor Gubernur Aceh, Senin 1 Juli 2024.

Banda Aceh — Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah (Sekda) Aceh, Azwardi, meminta Kepala Dinas yang membidangi pertanian di seluruh kabupaten/kota untuk mempercepat pemasangan pompanisasi yang telah diberikan oleh Kementerian Pertanian. Berdasarkan data yang ia miliki, realisasi pemasangan alat pompanisasi di lahan pertanian yang mengalami kekeringan saat ini masih rendah.

“Hal ini perlu menjadi perhatian kita semua, sebab kondisi perubahan iklim global menyebabkan el nino yang membuat produksi pertanian menurun dan harga naik,” kata Azwardi saat membuka Rakor percepatan kegiatan optimasi lahab rawa, pompanisasi dan tusip padi gogo, di Gedung Serbaguna Kantor Gubernur Aceh, Senin, (1/7/2024).

Azwardi menyebutkan, kegiatan pompanisasi dengan target 40.748 hektar baru terealisasi 14.105 hektar, yang mana baru memenuhi 34,62 persen dari target.

Baca Juga :  Ketua PKK Aceh Serahkan Piagam Penghargaan untuk Daerah Berkinerja Paling Baik Turunkan Stunting

Selain pompanisasi, kata Azwardi, dalam rangka meningkatkan produksi pertanian, Kementerian Pertanian pada tahun ini juga memfasilitasi program optimasi lahan rawa dan tumpang sisip padi gogo di Aceh.

“Pemerintah Aceh tentu menyambut baik program ini, karena sangat sejalan dengan cita-cita pemerintah Provinsi Aceh, untuk menjadikan Aceh tetap bertahan sebagai lumbung pangan nasional,” kata Azwardi.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Aceh, Cut Huzaimah, mengatakan, berdasarkan peninjauan ke lapangan di beberapa daerah masih ditemukan pompa yang belum terpasang dan masih di rumah kelompok tani atau di gudang.

“Hal ini menjadi perhatian kita bersama sesuai dengan arahan Bapak Menteri Pertanian agar Pompa Air yang sudah diterima segera dipasang dan digunakan untuk percepatan penanaman,” kata Cut Huzaimah.

Baca Juga :  Pj Ketua PKK Sambut Baik Pelaksanaan Kongres Nasional Endokrinologi Metabolik dan Diabetes di Aceh 0

Cut mengatakan, sesuai arahan Menteri Pertanian untuk daerah yang tidak ada sumber airnya namun mendapatkan bantuan pompa air maka harus segera dialihkan pompanya.

Sementara untuk program kegiatan tumpang sisip padi gogo di lahan kelapa dan sawit, kata Cut Huzaimah, juga ditemukan kendala berupa bantuan dari pusat hanya diberikan bantuan benih saja, tidak ada sarana pengendalian gulma karena lokasi ini sebagian besar sudah ditumbuhi semak belukar sehingga target yang telah ditetapkan tidak bisa tercapai.

Rakor tersebut diikuti seluruh kepala dinas kabupaten/kota yang membidangi pertanian dan perkebunan dan para Danrem serta Dandim di 6 kabupaten/kota tempat pelaksanaan program optimasi lahan rawa, yaitu, Aceh Timur, Aceh Utara, Aceh Barat, Aceh Jaya, Nagan Raya, dan Simeulue.

Share :

Baca Juga

Parlementaria

DPR Aceh Minta Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Tambang Ilegal

Pemerintah

Pj Gubernur Bustami Luncurkan Program Baca Al-Qur’an Sebelum Belajar di Seluruh SMA Sederajat di Aceh 

Pemerintah

Lantik Pj Bupati Simeulue, Pj Gubernur Ingatkan Kesukseskan Pelaksanaan Pilkada 2024

Pemerintah

Pj Gubernur Bustami Sambut Kepulangan Kloter Terakhir Jamaah Haji Aceh 

Pemerintah

Lepas Musabaqah Pawai Muharram 1446 Hijriah, Ini Harapan Pj Gubernur Aceh 

Pemerintah

Pemerintah Aceh Gelar Pemeriksaan Fisik Mobil Dinas untuk Transportasi PON XXI

Pemerintah

Pj Gubernur Bersilaturrahmi ke Dayah Ruhul Qur’ani dan Dayah BUDI Lamno

Parlementaria

DPR Aceh Ingatkan Pj Gubernur Bustami Jika Ikut Pilkada Harus Mundur